MotoGP Apresiasi Pawang Hujan di Mandalika, Media Asing Sebut Rara Pahlawan

oleh -20 views
Pawang Hujan MotoGP Mandalika (Ist)

MANDALIKA – Pergelaran MotoGP Mandalika (Pertamina Grand Prix of Indonesia) telah berakhir, namun media asing masih terus menyoroti peristiwa yang terjadi di Mandalika, Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Salah satunya aksi pawang hujan yang melakukan ritual alternatif untuk bisa menghentikan hujan.

Bahkan media asing menyebut bukan hanya Miguel Oliveira yang pantas naik ke podium dan menjadi pahlawan, melainkan Rara Isti Wulandari sang pawang hujan yang melakukan ritual penghentian hujan. mengutip visordown.

Seorang pawang yang ‘ditugaskan’ melakukan ritual sambil berjalan melewati pit-lane di Sirkuit Mandalika untuk menangkal hujan yang mengancam dihentikannya jalan MotoGP, juga menjadi juaranya, menurut Visordown.

“Ya, Miguel Oliveira mungkin telah mencapai kemenangan besar setelah menunggu sekitar 1 jam 15 menit dari jadwal, tetapi bagi kami hanya satu orang yang pantas naik podium dan merayakan keberhasilan kandang di depan ribuan penggemar Indonesia yang basah kuyup,” tulis Visordown.

Baca juga:   Gaji Pilot Lion Air JT 610 Hanya Rp3,7 Juta/Bulan?

MotoGP memberikan apresiasi kepada Roro Istiati yang menjadi pawang hujan dalam gelaran MotoGP Mandalika, Minggu (20/3).

Apresiasi itu diberikan MotoGP dengan mengunggah ritual perempuan yang akrab disapa Rara itu saat diminta membantu meredakan hujan agar GP Mandalika bisa berlangsung. Start seri kedua dalam kalender MotoGP 2022 ini sempat tertunda satu jam 15 menit.

Ritual Rara saat meredakan hujan bahkan viral dan jadi perbincangan di media sosial. Tak ketinggalan pula pembalap Yamaha, Fabio Quartararo meniru aksi Rara saat berada di paddock tim.

“Terima kasih karena telah menghentikan hujan!,” tulis akun Instagram resmi MotoGP pada Senin (21/3) dini hari WIB.

Sebelumnya pihak MotoGP juga telah mengunggah aksi Rara saat meredakan hujan di Sirkuit Mandalika. Kinerja perempuan kelahiran Papua itu pun diakui oleh MotoGP.

Dalam aksinya itu, Rara terlihat menggunakan mangkok emas dan pengaduk. Sembari memutar-mutarkan dan memukulkan pengaduk pada mangkok emas, ia juga merapalkan doa untuk meredakan hujan.

Baca juga:   Termasuk Marc Marques, 17 Pembalap Bakal Temui Presiden Jokowi Sebelum Race MotoGP Mandalika

“Berhasil!” tulis MotoGP dalam akun twitter mereka setelah sebelumnya mengunggah video Rara.

Rara merupakan penganut kejawen berdarah Jawa yang tinggal di Bali. Ia sudah belajar menjadi seorang pawang sejak berumur sembilan tahun.*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.