31 views

Remaja Inggris Pergi Berperang di Ukraina Karena Terobsesi Game Call Of Duty

oleh -31 views
Foto Jamie dan Ibunya Disamarkan (Istimewa)

INGGRIS – Seorang remaja asal Inggris penggila videogame meninggalkan negaranya setelah mendaftar sebagai tentara asing untuk bertempur di Ukraina . Demikian laporan ITV News mengutip sang ibu dari anak laki-laki itu.

Remaja berusia 19 tahun tersebut bernama Jamie dari Warrington.

Hanya butuh 36 jam baginya untuk menemukan dirinya di Polandia sebagai sukarelawan untuk melawan pasukan Rusia di Ukraina, meskipun ia tidak memiliki latar belakang militer dan ia tidak dapat berbicara bahasa Ukraina atau Polandia.

Ibunya mengatakan, putranya hanya mengirim email ke sebuah situs untuk menjadi sukarelawan sebelum memesan tiket sekali jalan, menggunakan paspor anak untuk bepergian.

Ia juga mengatakan bahwa Jamie, yang terobsesi dengan videogame Call of Duty , diduga menandatangani kontrak dua tahun dengan militer Ukraina meskipun dia tidak memiliki pengalaman yang diperlukan.

Keluarga Jamie tampaknya tidak tahu di mana tepatnya remaja itu sekarang. Menurut orang tuanya, bocah itu melakukan banyak penelitian: dari membaca laporan berita hingga menonton video YouTube termasuk alamat yang dibuat oleh politisi.

Baca juga:   Serangan Bom Bunuh Diri ISIS Tewaskan 15 Orang di Utara Suriah

“Dia anak laki-laki biasa, dia masuk ke kamarnya, dia ada di sana menonton semua ini, lalu pergi bekerja, lalu pulang, menonton mereka lagi, menonton Zelensky ketika dia di televisi, menonton Perdana Menteri, menonton Liz Truss ketika dia bilang dia akan mendukung mereka pergi ke sana”, ujar ibu Jamie, Jumat (11/3/2022) melansir sindonews.com

“Saya pikir itu adalah salah satu alasan utama, fakta bahwa itu dipromosikan, itu menunjukkan itu adalah hal yang baik untuk pergi dan membantu mereka, ketika itu bukan untuk anak seperti dia,” imbuhnya.

Tampaknya Jamie dapat berangkat ke Polandia tanpa pemeriksaan atau pemeriksaan kesehatan. Menurut laporan itu, yang diperlukan remaja itu untuk menggelindingkan bola adalah satu email yang mengatakan: “Halo, saya di sini untuk mendaftar untuk membantu Ukraina melawan Rusia. Saya diberitahu untuk mengirim email kepada Anda untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang itu [sic]”.

Baca juga:   Singapura Negara Asia Tenggara Pertama yang Jatukan Sanksi Kepada Rusia

Pelacakan geografis yang digunakan keluarga untuk menemukan Jamie mengatakan dia terakhir terdeteksi di suatu tempat di perbatasan dengan kota Lvov, Ukraina barat. Begitu dia menyeberang ke Ukraina, lokasinya menjadi tidak terdeteksi.

Jamie muncul secara online 24 jam kemudian, mengonfirmasi kepada keluarganya bahwa dia telah “menandatangani kontrak” dan “menerima peralatan”. Ketika ditanya berapa lama dia akan tinggal di Ukraina, dia menjawab “sampai hukum marshal selesai [sic]”.

“Dia pikir dia sudah dewasa tapi dia tidak, dia pasti belum dewasa. Cara berpikirnya belum dewasa, cara berpikirnya tidak dewasa, dia tidak menyadari beratnya hal seperti ini,” kata pamannya.

ITV, terkejut oleh fakta bahwa organisasi sukarelawan itu bahkan tidak mengetahui kesalahan ejaan yang dibuat Jamie dalam email pendaftarannya. “Fakta bahwa dalam 36 jam dia bisa mendaftar sungguh luar biasa”.

Konflik bersenjata di Ukraina telah berlangsung sejak 24 Februari, ketika Rusia melancarkan operasi militer di sana dengan tujuan untuk “demiliterisasi dan de-Nazifikasi” negara dan untuk melindungi rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Lugansk dari “genosida” yang Kiev, menurut Kremlin, menentang mereka.

Baca juga:   Viral, Detik-detik Wahana Ekstrem Patah Saat Berayun di Udara, 2 Orang Tewas dan 29 Luka Parah

Operasi militer Rusia telah dikecam oleh negara-negara Barat, dengan Uni Eropa dan Amerika Serikat (AS), bersama dengan negara-negara lain, menjatuhkan sanksi keras terhadap Rusia. Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan bahwa dia akan mendukung siapa pun yang ingin berperang di Ukraina, dengan alasan bahwa rakyat Ukraina berjuang untuk kebebasan dan demokrasi, bukan hanya untuk Ukraina tetapi untuk seluruh Eropa.

Bagaimanapun, pernyataannya sangat kontras dengan posisi pemerintah Inggris sesuatu yang Downing Street dengan cepat mengklarifikasi, dengan Boris Johnson mengulangi saran tegas agar tidak bepergian ke Ukraina.

Sentimen serupa disuarakan oleh Menteri Pertahanan Ben Wallace, yang mendesak warga Inggris untuk tidak berpartisipasi dalam konflik karena dia tidak ingin melihat orang Inggris terbunuh lebih dari ia ingin melihat orang Ukraina sekarat.*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.