Kantongi Izin Lengkap, PT TMS Sah Beroperasi

oleh -38 views

MANADO – PT Tambang Mas Sangihe (TMS) adalah perusahaan pertambangan yang didirkan berdasarkan ketentuan perundang-undangan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan memegang kontrak karya dengan pemerintah.

PT TMS telah memiliki Izin Operasi Produksi Kontrak Karya. Kontrak karya antara pemerintah dan PT TMS tertanggal 28 April 1997 dan diamandemen  tertanggal 23 Desember 2015.

Dikatakan Public Relation PT TMS Cesylia Sarongsong, dalam kontrak karya 23 Desember 2015 tertuang wilayah eksplorasi PT TMS seluas 42 ribu hektar. Namun, sesuai Analisa Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) dan hasil telaah teknis lokasi penambangan ruang yang kemudian disusul dengan Izin Lingkungan dari Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi Sulawesi Utara memberikan luasan 65 hektar untuk dilakukan kegiatan operasi.

Lanjutnya, berdasarkan Izin Lingkungan No: 503/DPMPTSPD/IL/182/IX/2020, Kementrian ESDM mengeluarkan Kepmen ESDM No 163.K/MB.04/DJB/2021. Kepmen tersebut memberikan persetujuan peningkatan tahap kegiatan operasi produksi kontrak karya PT TMS.

Baca juga:   Pemkab Isyaratkan Rotasi, Roring: Kinerja Pejabat Jadi Standar Penilaian

“Untuk mendapatkan rekomendasi tata ruang telah dilaksanakan rapat tim koordinasi penataan ruang daerah TKPRD bersama Dinas PU yang dihadiri semua instansi terkait. Kemudian untuk AMDAL, telah memenuhi syarat sosialisasi kepada perwakilan warga dan pemerintah desa dan sosialisasi ke media massa di mana prosesnya telah dimulai tahun 2017,” ujarnya.

Ia juga menjelaskan, PT TMS tidak melanggar tata ruang. Sesuai Perda Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kepulauan Sangihe Pasal 47 tertuang Kecamatan Tabukan Selatan (Desa Binebase), Kecamatan Tabukan  Selatan Tengah (Desa Bowone dan Desa Salurang) masuk wilayah pertambangan. Dimana, luasan 65 hektar berada di tiga desa tersebut.

Saat ditanya mengapa semua perizinan diproses lewat pemerintah provinsi bukan pemerintah kabupaten, Sarongsong mengungkapkan, sebagai perusahaan legal, PT TMS tunduk pada peraturan perundangan yang berlaku di Republik Indonesia (hukum positif). Pada tahapan awal (AMDAL) sejak tahun 2017, semua pengurusan diproses dari pemerintah kabupaten.

Baca juga:   412 Paket Bapok Tersalurkan, Mandak: Bantuan Akan Terus Dikucurkan Ketika Ada Penambahan Warga Isoman

Namun, dalam prosesnya, pemerintah pusat menarik  izin pertambangan. Kewenangannya diserahkan ke pemerintah provinsi. Aturan ini pun dipatuhi PT TMS dengan mengajukan proses perizinan ke pemerintah provinsi.(*/Ria)

Pekerja PT TMS membantu membersihkan longsor di Desa Lesabe, Sangihe.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.