Begini Gejala Omicron Pada Orang yang Sudah Divaksin Lengkap

oleh -6 views

MANADO – Orang yang sudah mendapatkan vaksin Covid-19 dosis lengkap diyakini alami gejala yang tidak terlalu parah jika terserang Omicron.

Kementerian Kesehatan meyakini kelompok tersebut biasanya tidak bergejala atau bergejala ringan saat terpapar Omicron. Namun, penelitian di Norwegia menemukan data baru soal gejala Omicron pada orang yang sudah divaksin dosis lengkap.

Data diambil dari studi kecil pada pesta yang di dalamnya diketahui dihadiri 111 orang positif Covid-19.

“Peneliti Norwegia melakukan studi wawancara pada 111 tamu pesta yang dinyatakan positif Covid-19. Dari 111 tamu, 89 persen sudah menerima vaksin mRNA dosis lengkap, tidak ada satupun yang sudah di-booster,” melansir laporan Independent, Selasa (22/2/2022)

Hasil studi yang diterbitkan dalam jurnal penyakit menular dan epidemiologi, Eurosurveillance, menunjukkan bahwa ada 8 gejala utama Omicron pada orang yang sudah divaksin dosis lengkap.

  1. Batuk
  2. Pilek
  3. Kelelahan
  4. Sakit tenggorokan
  5. Sakit kepala
  6. Nyeri otot
  7. Demam
  8. Bersin-bersin
Baca juga:   BREAKING NEWS : Ahok Kunjungi Depot Pertamina Bitung

“Studi tersebut menemukan bahwa batuk, pilek, dan kelelahan adalah gejala paling umum Omicron pada individu yang sudah divaksin dosis lengkap, sementara bersin dan demam paling jarang terjadi,” ungkap laporan tersebut.

Pakar kesehatan masyarakat juga menambahkan mual ke daftar gejala Omicron pada orang yang sudah divaksin dosis lengkap. Di sisi lain, ada dua gejala awal Omicron yang perlu mendapat perhatian seluruh masyarakat, yakni kelelahan dan pusing. Jika muncul gejala ini, sebaiknya istirahat dan kurangi kontak dengan orang lain, serta pastikan menerapkan protokol kesehatan dengan benar.

“Kelelahan di sini diartikan sebagai nyeri tubuh yang menyebabkan otot sakit atau lemah, sakit kepala, bahkan penglihatan kabur dan kehilangan nafsu makan,” yang tertulis laporannya.

Dr Angelique Coetzee, seorang praktisi swasta dan ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan, mengatakan kepada Good Morning Britain bahwa kelelahan adalah salah satu gejala utama Omicron ketika varian itu pecah di Afrika Selatan.

Baca juga:   Jokowi Segera Cairkan THR dan Gaji ke-13 PNS, Plus Tambahan Tunjangan 50 Persen

Sementara itu untuk gejala pusing, laporan baru dari Jerman menunjukkan bahwa ada hubungan antara pusing dan Omicron setelah dokter di Berlin menemukan fakta bahwa Covid-19 memicu pusing atau pingsan berulang pada pasien berusia 35 tahun yang dirawat di rumah sakit.

Surat kabar Jerman Ärztezeitung bahkan mengatakan, para dokter dapat melihat hubungan yang jelas antara infeksi Covid-19 dan pusing atau pingsan.*

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.