26 views

Gubernur Sulut Cabut Aturan Karantina 5 Hari Pelaku Perjalanan

oleh -26 views
Gubernur Sulut, Olly Dondokambey (Ist)

MANADO – Gubernur Sulut, Olly Dondokambey, mencabut aturan karantina mandiri selama 5 hari bagi pelaku perjalanan yang tiba di Sulut.

Diketahui Sebelumnya, karantina lima hari ini merupakan poin pertama yang menjadi aturan dalam Surat Edaran (SE) Nomor 440/22.1248/Sekr-Dinkes tanggal 4 Februari 2022.

Saat ini aturan tersebut telah direvisi dengan mengeluarkan SE terbaru Nomor 440/22.1257/Sekr-Dinkes, tanggal 5 Februari 2022. SE ini ditandatangani Gubernur Olly Dondokambey.

“Sudah ada revisinya. Hari ini saya sudah revisi kembali surat edaran. Bukan semua orang datang torang (kita) karantina,” ungkap Gubernur, Senin (7/2/2022)

Olly mengimbau, bagi pelaku perjalanan dari luar Provinsi Sulut harus melakukan pemeriksaan kesehatan dengan ketat. “Paling tidak dia tinggal (isolasi mandiri) dulu di rumah,” imbaunya.

Ia juga sudah meminta seluruh aparatur sipil negara (ASN) di lingkup Pemprov Sulut dilarang keluar daerah.

“Tidak hanya ke ibu kota negara (Jakarta), keluar daerah (juga),” ucapnya.

Baca juga:   Dua Wakil Sulut Masuk Tahap Akhir Calon KPU/Bawaslu RI

Dia mengungkapkan, Pemprov Sulut kini melakukan berbagai skenario untuk mengantisipasi peningkatan kasus Covid-19.

Olly juga mengingatkan kesiapan pemerintah daerah yang ada di kabupaten dan kota dalam menangani Covid-19.

“Jadi harus kita siapkan semua tempat isolasi terpadu, makanya kita lagi mau kerja sama dengan TNI dan Polri untuk tempat-tempat asrama yang belum dipakai kita akan gunakan,” ungkap Olly.

Olly juga meminta pemerintah kabupaten dan kota memperketat protokol kesehatan di tempat-tempat hiburan. “Kalau dorang (mereka) melanggar torang tutu (kita tutup),” ujarnya.melansir kompas.com

Dia pun mengajak masyarakat lebih disiplin menerapkan protokol kesehatan untuk menekan transmisi Omicron di Sulut.

“Omicron kita meningkat. Jadi, hasil data yang ada Omicron di Sulawesi Utara rata-rata anak muda. Karena mereka lalai menggunakan masker. Terus melakukan protokol kesehatan, jangan lupa vaksin,” himbaunya.

Meski karantina lima hari telah direvisi, Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Sulut tetap menerapkan protokol kesehatan ketat bagi pelaku perjalanan di bandara, pelabuhan maupun lintas batas darat di Sulut.

Baca juga:   Tiga Pelaku Pencurian Spesialis Bobol Rumah dan Gudang di Manado Berhasil Ditangkap

Berikut ini penegasan aturan dalam SE terbaru Nomor 440/22.1257/Sekr-Dinkes:

  1. Setiap pelaku perjalanan wajib melakukan rapid antigen di pintu masuk kedatangan di Sulut baik di bandara, pelabuhan laut dan lintas batas darat, dan bagi yang terdeteksi reaktif wajib melaksanakan isolas mandiri sesuai ketentuan yang diatur oleh Satgas Covid-19 provinsi atau kabupaten/kota.
  2. Setiap pelaku perjalanan yang datang ke Sulut dalam melaksanakan aktivitas apapun agar melaksanakannya dengan memperhatikan protokol kesehatan.
  3. Setiap orang yang telah ditetapkan sebagai kontak erat dari Covid-19 untuk wajib melaksanakan karantina dan melakukan pemeriksaan swab PCR sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
  4. Dengan diterbitkannya surat edaran ini, maka Surat Edaran Gubernur Sulawesi Utara Nomor 440/22.1248/Sekr-Dinkes tanggal 4 Februari 2022 tantang Penegakan Protokol Kesehatan Covid-19 di Sulut dinyatakan tidak berlaku pagi. SE ini ditujukan kepada Forkopimda Sulut, bupati dan wali kota se-Sulut, dan stakeholder terkait lainnya.*
Baca juga:   41.350 Warga Sulut Sembuh dari Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.