12 views

Begini Kronologi Remaja Yang Hilang Terseret Ombak di Pantai Pall Likupang

oleh -12 views

MINUT – Seorang remaja, Yonathan Rumimpunu, remaja asal Desa Wasian, Kecamatan Dimembe, Kabupaten Minahasa Utara hilang terseret ombak di pantai Pall, Likupang, Minggu (6/2/2022) sore.

Kepala Kantor Basarnas Manado, Suhri Sinaga menjelaskan, remaja tersebut datang liburan di Pantai Pall bersama teman-temannya sekitar pukul 15.00 WITA.

“Korban bersama temen-temannya itu asyik mandi akan tetapi tidak tahu bahaya yang mengancam jiwa mereka, dikarenakan pada saat itu gelombang ombak tinggi dan sangat bahaya bagi pengunjung yang sedang mandi,” ujar Suhri, Senin (7/2/2022)

Sekitar pukul 17.00 WITA, korban mandi sendirian, teman-temannya sudah mengingatkan untuk tidak berenang ke tengah dikarenakan gelombang ombak tinggi namun tidak diindahkan olehnya.

Korban yang asik berenang itu tiba-tiba hilang. Sekitar 15 menit rekan-rekannya menunggu, namun korban tak kunjung muncul ke permukaan.

Merasa panik, Mereka pun mencari keberadaan korban di pinggiran pantai namun tidak ditemukan.

Baca juga:   44 Unit Motor yang Digunakan Saat Balap Liar Diamankan Polres Kotamobagu

“Akhirnya teman korban melaporkan ke penjaga pantai agar melaporkan ke basarnas untuk melakukan pencarian. Pukul 17.30 Pos SAR Likupang,” ungkap Suhri.

Tim langsung bergerak ke lokasi dan membawa perahu karet setelah mendapatkan informasi.

Tim basarnas bersama masyarakat setempat dan keluarga korban mencari keberadaan hanya dengan melakukan penyisiran di pinggiran pantai menggunakan penerangan lampu senter,” pungkasnya.

Hingga pukul 21.00 WITA pencarian terhadap korban tidak membuahkan hasil. Pencarian kemudian dihentikan dan dilanjutkan Senin (7/2/2022) dengan menurunkan sebanyak 10 personel dari mabes.

Pencarian difokuskan dengan penyelaman dan menggunakan alat baru Aqua Eye. Alat seperti sonar atau radar itu jaraknya sampai 50 Meter dari titik posisi alat di nyalakan, alat ini akan memberikan tanda X apabila ada korban yang ditanggkap Aqua Eye

“Kami harap dengan menggunakan alat canggih Aqua Eye ini bisa maksimal pencarian dan mempercepat penemuan korban, hari ini memasuki pencarian korban hari ke dua. Kami akan fokuskan dengan penyelaman di sekitar lokasi kejadian perkara dengan menerjunkan empat penyelam dari basarnas,” ujar Suhri.*

Baca juga:   Tower Jaringan 5G Segera Dibangun, ini Lokasinya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.