Tak Berpuasa Karena Sakit, Apakah Tetap Mendapatkan Pahala? Begini Penjelasannya

oleh

JAKARTA – Bulan suci ramadhan adalah bulan yang dinanti-nantikan umat Muslim di seluruh dunia.

Di bulan ramadhan umat islam diwajibkan untuk berpuasa, meningkatkan iman,memperdalam ibadah dan menambah pahala, maka sayang jika dilewatkan.

Lantas bagaimana jika tidak dapat menjalankan ibadah puasa karena berhalangan sakit? apakah akan tetap mendapatkan pahala?

Foto : ilustrasi sakit

Ustaz M. Farid Firdaus S.Pd.I, Anggota Komisi Fatwa MUI Kabupaten Bogor juga Pengasuh Ponpes Darul Ma’arif Kemang Bogor menjelaskan untuk orang sakit, di dalam kitab Ar-Risalah Al Jami’ah menjelaskan di mana ada 8 golongan orang yang boleh buka puasa. Di antaranya orang yang sakit dan di kemudian hari harus menqadha puasanya.

Dia bisa mendapat keistimewaan Ramadan, dengan mengerjakan keaikan-kebaikan lain, seperti membaca Al-Quran, zikir dan selawat.

Dia bisa mendapatkan fadilah bulan Ramadan. Jadi, fadilahnya tidak hilang karena dia ada uzur tadi.

Delapan golongan yang boleh tidak berpuasa selain sakit, ada orang gila, musafir, wanita sedang haid, nifas, ibu menyusui, hamil, dan orang sangat tua sekali.

Untuk musafir atau yang sedang bepergian, bisa tidak berpuasa jika jarak perjalanannya sekitar 98 kilometer. Itu ukurannya.

Di jarak tersebut seseorang diperbolehkan melakukan salat jamak atau qashar untuk mengganti salat wajib, dan diperbolehkan untuk berbuka puasa.

Lalu mana yang lebih utama, berpuasa atau tidak? Kalau dia kuat lebih baik bepuasa, tapi kalau tidak kuat karena ada keringanan yang Allah berikan, silakan tidak berpuasa.

Jika dari Bogor ke Cianjur yang tidak sampai 98 kilometer, bolehkah tidak puasa? Soal ini, unsurnya orang tersebut sakit.

Misalkan kita dari Bogor ke Jawa Timur sekarang kan enak lewat jalan tol atau kereta. Perjalanan pun nyaman. Apakah boleh tidak puasa? Jelas boleh-boleh saja karena sudah memenuhi syarat jarak tadi. Tapi harus meng-qadha nantinya.

Baca juga:   Ampuh Turunkan Berat Badan, Ini 8 Makanan Buka Puasa Untuk Diet

Makna Keistimewaan Ramadan

Ustaz M. Farid Firdaus juga menjelaskan makna Ramadan.

Ramadan dari kata ro-ma-do yang artinya membakar. Bulan Ramadan ini adalah keistimewaan yang Allah SWT berikan kepada umat Nabi Muhammad SAW.

Walau umat Nabi Muhammad SAW umurnya pendek-pendek, tetapi perjuangannya mendapatkan keistimewaan bisa melebihi umat-umat sebelumnya. Karena dikasih satu bulan yang istimewa untuk memperbanyak ibadah, yaitu Ramadan.

Ramadan disebut juga dengan sayyidu syahri yaitu rajanya bulan. Walau umat Nabi Muhammad SAW usianya sedikit, pendek, tapi ibadahnya melebihi umat-umat sebelumnya. Di antara salah satunya momen yang paling tepat untuk menggapai itu perbanyak ibadah di bulan Ramadan.

Maka dari itu di bulan Ramadan betul-betul dimanfaatkan untuk ibadah kepada Allah SWT. Sehingga kita mendapat fadilah atau keistimewaan bulan Ramadan.

Foto : ilustrasi ramadhan

Semua yang berpuasa insya Allah mendapat keistimewaan bulan Ramadan. Bahkan dalam kitab Ar-Risalah Al-Jami’ah menjelaskan tentang sebuah hadis berbunyi “Man shoma romadhona imanan wahtisaban ghufiro lahu maa taqoddama min dzanbih wa ma taakhor.”

Bagi siapa yang berpuasa dengan rasa iman, meyakini perintah puasa Ramadan adalah kewajiban bagi setiap orang beriman dan mengharapkan pahala, maka Allah akan mengampuni dosa-dosanya.

Tak hanya dosa-dosa di bulan Ramadan yang diampuni oleh Allah, melainkan satu tahun sebelum dan sesudah Ramadan jika dia berpuasa dengan dasar imanan wa ihtisaban. Imanan itu meyakini puasanya atas perintah Allah SWT dan ihtisaban, yaitu mengharapkan pahala dari Allah SWT.

Insya Allah orang beriman yang berpuasa, mengagungkan, dan menghormati bulan Ramadan akan mendapat keistimewaan bulan Ramadan. Dalam kitab Ar-Risalah Al-Jami’ah menerangkan, 1 kebaikan bisa mencapai 700 kebaikan. Tapi di bulan Ramadan 1 kebaikan bisa melebihi, bahkan tidak bisa diukur.

Baca juga:   Hukum Ghibah atau Gosip Saat Berpuasa di Bulan Ramadhan, Membatalkan Puasa?

Untuk puasa Ramadan tidak ada ukuran pahalannya, dan hanya Allah yang tahu. Itu dari segi puasa. Untuk menambah pahala saat puasa Ramadan, yaitu dengan memperbanyak membaca Al-Quran dan ibadah-ibadah lainnya.

Bahasa ibadah itu sendiri apapun kebaikannya, ketika diniatkan untuk ibadah maka akan dilipatgandakan. Misalnya, seorang pelajar yang menuntut ilmu di hari biasa pahalannya 1, tapi di bulan Ramadan bisa berlipat-lipat.

Tanda Puasa Kita Diterima oleh Allah SWT

Sesuai dengan yang sering dibacakan oleh guru-guru kita, dalam surat Al- Baqarah ayat 183 yang ujungnya itu menjadi orang yang bertakwa.

Cirinya puasa diterima itu, artinya ketika setelah puasa dia ada perubahan dalam hidupnya. Asalnya tidak baik, setelah puasa jadi orang lebih baik. Baik itu tingkat ibadahnya kepada Allah, atau tingkat sosialisasinya kepada manusia. Itu salah satu cirinya. Jadi ada perubahan dalam dirinya.

Kalau tidak ada perubahan, ya mungkin puasanya itu hanya sekedar menahan lapar dan haus. Puasa sendiri ada 3 tingkatan. Pertama puasa orang umum, yaitu menjaga makan, minum, dan menjaga hubungan suami istri.

Kedua, puasa khusus, yaitu puasa menjaga 7 anggota badan. Ada penjelasan sebuah hadist, bagi siapa yang berpuasa kemudian ghibah, berbohong, menjelekkan orang lain atau menghina orang lain, maka batal puasanya. Batal di sini bukan batal puasanya secara fikih, melainkan batal pahala puasanya.

Kalau kita mau meningkat ke puasa yang nomor 2, yaitu puasa khusus, kita harus bisa menjaga 7 anggota badan kita ini, di antaranya mulut, mata, tangan, kaki dan telinga. Itu harus dijaga dari perbuatan-perbuatan dosa. Artinya ketika puasa bohong, hukumnya puasanya sah tapi pahalanya tidak ada di sini. Artinya dia hanya menggugurkan kewajibannya sebagai Muslim.

Baca juga:   Resep Telur Gulung Korea, Menu Sahur Praktis, Lezat, dan Bergizi

Terakhir, yaitu puasa khusus bil khusus. Ini puasanya para nabi. Kalau dipraktikkan memang agak sulit. Karena kalau hati dan pikirannya sudah memikirkan selain Allah itu sudah batal. Ukuran kita belum bisa seperti itu. Ukuran kita, mungkin puasanya orang awam yaitu bisa menjaga makan dan minum.

Tapi kita perlu meningkatkan sedikit demi sedikit. Setelah bulan puasa ada perubahan dalam diri yang bisa dirasakan. Seperti gampang beribadah dan gampag bermasyarakat. Nah ini ciri puasa diterima dan harus dipertahankan. Kalau tidak dipertahankan akan balik lagi seperti awal.

Bagaimana ketika puasa, jari-jarinya mengomentari orang lain di media sosial apakah pahala puasanya batal? Bisa jadi. Bisa dikatakan, ketika kita menggunakan media sosial untuk sesuatu yang provokatif, menghina orang, maka kita akan kehilangan pahala puasa. Tapi lebih parah tidak berpuasa.

Harapan kita, bulan puasa Ramadan ini banyak dimanfaatkan untuk ibadah. Memang ada hadist berbunyi, “nawmul soimi ibadatun,” artinya tidurnya orang puasa adalah ibadah.

Harus diingat maknya tidurnya orang puasa di sini jangan dimakan mentah-mentah. Maksudnya, tidurnya orang puasa saja ibadah, bagaimana jika orang puasa itu banyak ibadahnya. Begitu seharusnya memahami hadits ini.

Tapi, kalau dia melek terus melakukan maksiat lebih baik tidur. Karena dengan begitu dia telah berhenti melakukan perbuatan-perbuatan yang tidak baik atau maksiat. Ini yang disebut dengan “naumul alim ibadatun.”

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Ustaz, Bagaimana Orang Sakit yang Tak Bisa Berpuasa, Bisakah Dapat Pahala Bulan Suci Ramadan?.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *