Fakta ZA Pelaku Penyeranagn Mabes Polri, Ternyata Sakit-sakitan, Pamit Mau Keluar Sebentar

oleh -20 views

JAKARTA – Zakiah Aini atau ZA (25) pelaku terorisme yang melakukan penyerangan di Markas Besar (Mabes) Polri beberapa hari lalu.

ZA melakukan aksi penyerangan ke mabes polri seorang diri (Lone Wolf), ZA diduga terpapar paham radikal ISIS.

Berjalan dari pintu gerbang dengan memegang map berwarna kuning, menuju pos penjagaan dan mulai meluncurkan beberapa tembakan ke dalam pos penjagaan mabes polri.

Foto : ilustrasi senjata

Ia memperlihatkan gerak-gerik mencurigakan di pos jaga bagian depan Mabes Polri dan selanjutnya melakukan penembakan membabi buta, Rabu (31/3/2021).

Karena alasan itulah polisi kemudian bertindak tegas melumpuhkan si penyerang. ZA akhirnya tewas ditembak.

Sebelum dikabarkan menyerang Mabes Polri, rupanya ZA sempat izin berpamitan kepada ibunya, Sutini.

Hal itu diketahui oleh Tiuria Gultom, seorang tetangga, yang memperoleh ceria dari Sutini.

“Ma, Zakiah keluar sebentar,” kata Tiurma meniru ucapan ZA kepada ibunya.

Tiuria Gultom sempat berbincang dengan ayah ZA, M Ali. (TribunJakarta/Nur Indah Farrah Audina)

Bukan tanpa alasan, Tiuria mengetahui hal ini lantaran M Ali sendiri yang mengungkapkannya sembari memegang sajadah.

Baca juga:   Rumah Maut, Warga Desa Lowian Meninggal Dunia Lakalantas Maut, Warga Desa Lowian Meninggal Dunia

“Tadi cerita soal Zakiah aja. Kata bapaknya, Zakiah sempat pamit ke ibunya dan bilang seperti itu,” katanya.

M Ali mengatakan kondisi anaknya yang sakit-sakitan, membuatnya kian khawatir.

Apalagi ZA sudah pamit dari pagi dan hingga siang belum kembali ke rumah.

“Dia mau lapor itu kirain putrinya itu enggak pulang. Ternyata pukul 09.00 WIB kemarin itu sempat ngasih tahu ke orang tuanya pergi sebentar. Nah itu pamitnya sama orang tuanya,” ucap Tiuria.

Upaya demi upaya terus dilakukan oleh pihak keluarga, termasuk menghubungi nomor telepon ZA.

Sayangnya, lantaran nomor telepon ZA yang kerap berganti membuat usaha sia-sia.

“Enggak jadi lapor, itu kalau dia enggak pulang setelah 24 jam baru dia lapor polisi.”

“Kan pamit ke ibunya. Ternyata sorenya dia sudah dapat kabar gitu,” paparnya.

Padahal sebelumnya sang kakak sempat mencoba mencari nomor telepon ZA terkini.

Sayangnya, lagi-lagi tak membuahkan hasil lantaran nomor ZA sukar dilacak oleh keluarganya.

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan Zakiah Aini alias ZA (25), terduga teroris penyerang Mabes Polri merupakan ‘lone wolf’.

Baca juga:   Cek HP Warga Saat Patroli, Polisi 'Artis' Ambarita Diperiksa Propam, Langgar SOP?

“Dari hasil profiling yang bersangkutan ini adalah tersangka atau pelaku lone wolf berideologi radikal ISIS,” ucap Jenderal Listyo, dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (31/3/2021).

Ia melanjutkan, ZA berideologi ISIS dibuktikan dengan postingannya di sosial media.

Pertanyaannya, apa itu lone wolf atau serigala penyendiri?

Pengamat terorisme Community of Ideological Islamic Analyst (CIA) Harits Abu Ulya mengatakan, ‘lone wolf’ adalah sebutan bagi mereka yang melakukan teror seorang diri.

Foto : pelaku penembakan mabes polri

Aksi itu merupakan inisiatif pribadi atau tidak didesain oleh kelompok tertentu.

Di tengah melemahnya kelompok ekstrem di Indonesia, Harits menganggap sosok ‘lone-wolf’ ini menjadi ancaman baru.

Pemicu mereka melakukan aksi teror bukan hanya didominasi penegakan ideologi, tetapi juga dilatari persoalan pribadi atau keluarga.

“Tidak selalu keyakinan yang beku. Soal perut yang lapar juga bisa mendorong seseorang melaksanakan aksi teror,” ucap dia.

“Atau karena kondisi labil dan depresi, bisa saja seseorang melakukan aksi nekat,” Harits menambahkan.

Baca juga:   Dugaan Bisnis PCR, Erick Thohir dan Luhut Resmi Dilaporkan Ke KPK

Namun, M Ali, ayah ZA, tak meyakini hal tersebut menggambarkan kondisi anaknya.

Hal ini disampaikannya kepada tetangganya bernama Tiuria Gultom.

Selesa salat zuhur, M Ali tampak berbincang dengan Tiuria tak jauh dari kediamannya di Jalan Lapangan Tembak Gang Taqwa RT 03 RW 010 Nomor 3, Kelurahan Kelapa Dua Wetan, Ciracas, Jakarta Timur.

“Mereka juga kaget sesudah kejadian ini. Makanya tadi kan dibilang ‘ada yang nuntun’, ‘ada yang bawa’,” kata Tiuria di lokasi, Kamis (1/4/2021).

Selain itu, M Ali juga mengatakan kepada Tiuria bila ia masih tak percaya anaknya berperan sendiri.

“Iya memang benar (tidak percaya). Kami sebagai warga sekitar pun tidak percaya,” ucap Tiuria.

“Katanya ada orang yang menuntun dia ada yang bawa dia, bapaknya bilang gitu,” jelasnya.

Keadaan anak bungsunya yang sakit-sakitan, membuat M Ali tak sampai hati memikirkan bila ZA melakukan hal tersebut seorang diri.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul ZA Disebut Sakit-sakitan, Orangtuanya Cemas Lama Tak Pulang Setelah Pamitan, Rencana Lapor Polisi

No More Posts Available.

No more pages to load.