Bunuh Teman Kencan Gara-gara Tak Mau “MAIN” Lagi, Pelaku Kesal Karna Sudah Minum Obat Kuat

oleh -20 views

JAKARTA – Agus Saputra alias Berry (24) pelaku pembunuhan  Yuliana (25) ibu 2 anak yang merupakan teman kencan pelaku.

Diketahui pembunuhan tersebut terjadi di kamar 625 Hotel Rio,palembang.

Diduga kesal karena korban tak mau saat diajak berhubungan badan lagi menjadi penyebab pembunuhan tersebut.

police-line-ilustrasi-pembunuhan_20180310_090747
Foto : ilustrasi pembunuhan
Rekonstruksi pembunuhan terhadap Yuliana (25), perempuan yang ditemukan meninggal dunia di Hotel Rio beberapa waktu yang lalu, baru saja digelar oleh anggota Polrestabes Palembang Kamis (18/3/2021).

Agus Saputra alias Berry (24), tersangka pembunuhan, ikut serta menjalani 37 adegan rekonstruksi.

Tampak ia memakai baju tahanan Polrestabes Palembang menuju kamar 625 Hotel Rio Palembang di Jalan Lingkaran 1, Kelurahan 9 Ilir, Kecamatan IT 2 Palembang.

Usai rekonstruksi dilakukan, Berry yang tampak berjalan dengan kaki yang masih berbekas luka tembak mengaku menyesal atas perbuatannya telah menghilangkan nyawa Yuliana.

Hal tersebut terpaksa dilakukannya karena korban yang tak mau berhubungan badan lagi kepada tersangka.

“Janjinya kemarin tiga jam kencan, baru sekali sekitar 30 menit. Waktu aku mau ngajak main lagi dia menolak,” kata Berry, Kamis (18/3/2021).

Berry mengatakan hal tersebut tidak sesuai dengan keinginannya yang masih mau berkencan dengan korban meskipun kencan pertama sudah selesai dilakukan.

Baca juga:   Kasus Pembunuhan di Manado Awal Tahun 2022

Sebelum melakukan hubungan suami istri dengan korban, Berry sempat terlebih dahulu meminum obat kuat jenis pil untuk meningkatkan gairah seksualnya.

“Karena kesal itulah aku nekat berbuat seperti itu.

Sebelumnya itu aku terlebih dahulu minum obat kuat jenis beruang hitam. Sangat menyesal karena kejadian itu sampai merenggut nyawanya,” lanjut pria berbadan gumpal ini.
Usai tertangkap, Berry yang ditahan di Polrestabes Palembang sempat mengungkapkan bahwasannya didatangi Yuliana dalam mimpi.

Dikatakannya, pada saat dirinya mendekam di penjara korban Yuliana hanya menatap seakan ingin mengejar tersangka.

“Sekali waktu pertama kali ditahan, dia itu datang dalam mimpi aku menatap sambil seakan mau mengejar aku tapi diam saja.

Itulah cuma satu kali, setelah itu tidak pernah lagi datang,” katanya.

Beberapa waktu yang lalu, Yuliana ditemukan tewas di kamar hotel tersebut setelah dari rekaman CCTV terlihat korban masuk kamar bersama seorang pria.

Beberapa hari pasca diketahuinya korban meninggal dunia, polisi berhasil menangkap Agus, pria yang diduga membunuh ibu dua anak tersebut.

Rekonstruksi ini dilakukan di Hotel Rio, tepatnya di kamar 625 di Jalan Lingkaran 1, Kelurahan 9 Ilir, Kecamatan IT 2 Palembang pada Kamis (18/3/2021) sekira pukul 14.00 WIB.

Dari rekonstruksi yang dilakukan ini, tersangka yakni Agus Saputra langsung hadir melakukan rekonstruksi pembunuhan tersebut dengan menghadirkan beberapa saksi.

Baca juga:   Tiga Pelaku Pengeroyokan dan Penikaman di Pasar Unyil diringkus Tim Polresta Manado

Sebanyak 37 adegan dilakukan dalam rekonstruksi di Hotel Rio tersebut.

Berawal dari tersangka yang datang ke hotel usai memesan korban menggunakan aplikasi MiChat dan langsung menemui korban di kamar 625 itu.
Sebelum melakukan hubungan layaknya suami istri, tersangka terlebih dahulu memberikan uang sebagai tanda jadi kencan tersebut.

Barulah setelah itu, tersangka dan korban langsung melakukan hubungan layaknya suami istri. Setelah melakukan hubungan layaknya suami istri, pelaku mandi dan duduk di kursi kamar sambil merokok.

ilustrasi_tewas_mayat_jenazah_jasad
Foto : ilustrasi pembunuhan

Setelah itu, tersangka kembali mengajak korban untuk berhubungan badan, namun ditolak oleh korban.

Tepatnya di adegan ke 14, tersangka menindih korban yang sedang telungkup di atas kasur dan meminta berhubungan badan kembali, tetapi korban menolak.

Korban yang memberontak langsung berpindah ke kasur yang berada disebelahnya.

Bukannya menghentikan aksinya, tersangka kembali menindih korban dan membekap mulut korban tetapi korban berteriak minta tolong.

Tersangka mengikat kedua tangan korban ke arah belakang dengan menggunakan celananya.
Karena korban masih berontak tersangka mengikat mulut korban dengan menggunakan baju kaos.

Karena korban masih bergerak maka Tersangka terus menindih korban hingga tak bergerak lagi.

Baca juga:   Info Cuaca BMKG untuk Wilayah Jabodetabek Hari ini, Rabu 7 April 2021

Setelah korban tak bergerak lagi, tersangka langsung menutup korban dengan menggunakan selimut dan mengambil barang korban hingga pergi dari kamar tersebut.
Pada saat melakukan adegan rekonstruksi tersebut, tersangka yang menggunakan baju tahanan hanya termenung mempraktekkan adegannya tersebut.

Tampak tak ada ekspresi lain dari wajah tersangka selain menahan sakit dikakinya bekas dari luka tembak saat tersangka ditangkap.

Tampak juga keluarga Yuliana yang hadir untuk melihat rekonstruksi tersebut berada di lobi hotel dan hanya menyaksikan rekonstruksi tersebut.

Ibu korban tampak berkaca-kaca menyaksikan rekonstruksi tersebut, namun usai rekonstruksi tersebut keluarga tak satupun yang mau memberikan keterangan terkait rekonstruksi tersebut.

Sementara itu, Kasubnit Riksa Unit Pidum Satreskrim Polrestabes Palembang, Iptu Naibaho, mengatakan rekonstruksi yang dilakukan sebanyak 37 adegan ini bertujuan untuk melengkapi berkas yang akan dilimpahkan ke kejaksaan.

“Sebanyak 37 adegan dilakukan dalam rekonstruksi ini, dalam rekonstruksi ini semua adegan tidak ada yang dibantah dan semuanya memang diakui oleh tersangka,” kata Naibaho.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Yuliana Ternyata Dibunuh Gara-gara Tak Mau Berhubungan Lagi, Pelaku yang Minum Obat Kuat Kesal

https://www.tribunnews.com/regional/2021/03/18/yuliana-ternyata-dibunuh-gara-gara-tak-mau-berhubungan-lagi-pelaku-yang-minum-obat-kuat-kesal?page=4.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.