Pembunuhan Sadis, Kuli Bacok Bos Bule Dengan Kapak

oleh

JAKARTA РNaas nasib pasangan suami istri (Pasutri) asal Serpong ini, keduanya menjadi korban pembunuhan yang di lakukan pekerjanya sendiri.

Peristiwa tersebut terjadi di perumahan mewah Giri Loka 2 BSD, Serpong, Tanggerang Selatan (Tangsel).

Diketahui kedua korban adalah KEN (84) lansia kewarganegaraan Jerman dan istrinya NS (53) Warga Negara Indinesia.

Saat ditemukan, kondisi NS penuh luka menganga seperti bekas sabetan senjata tajam. Ia sempat dilarikan ke rumah sakit, namun nyawanya tak tertolong.

Sementara, KEN tewas begitu saja di rumahnya, dengan luka serupa, tapi hanya di bagian leher.

suami-membunuh-istri_tikam-4-kali-saat-sahur
Foto: ilustrasi pembunuhan

Kabar kematian pasutri warga negara asing (WNA) dan WNI itupun tersebar luas.

 

Pertanyaan muncul tentang cara pembunuhan hingga motif yang melatarinya. Bagaimana bisa pasangan yang terhitung jompo mengalami kematian yang mengenaskan.

Satu hari berselang, pelaku tertangkap, Wahyu Apriansyah usia 22 tahun.

Pada Minggu, (14/3/2021), aparat Polres Tangsel merilis kasus pembunuhan tersebut, lengkap dengan penjabaran, kronologi, modus dan motifnya.

 

Wahyu dihadirkan mengenakan pakaian oranye tanda berstatus tersangka. Wajahnya tertutup masker, namun matanya terlihat.

Ia hanya berdiri dan seperti memperhatikan rilis kasusnya yang dihadiri puluhan wartawan.

Sorot kamera ke wajahnya tak lantas membuatnya malu dan menghindar.

Baca juga:   Begini Jadinya Saat Mantan Ariel NOAH Berpose dengan Baju Renang

Kuli dan Penghinaan

Kejadian berdarah yang merenggut nyawa seorang WNA dan WNI di dalam rumah korban berlokasi di Giri Loka 2, BSD, Serpong, Kota Tangerang Selatan, Sabtu (13/3/2021).

 

Kapolres Tangsel, AKBP Iman Imanuddin menjelaskan, bahwa Wahyu merupakan bekas pekerja atau kuli bangunan di rumah KEN dan NS.

 

Wahyu bekerja dengan ayahnya merenovasi rumah mewah majikannya itu mulai 22 Februari sampai 8 Maret 2021.

“Sebelumnya pelaku adalah kuli harian lepas di rumah korban,” kata Iman.

Selama 14 hari bekerja, renovasi rumah belum rampung, Wahyu dan ayahnya keburu dipecat.

Kinerja ayah dan anak itu dianggap tidak memuaskan, dan kerap diprotes sang bos, KEN dan NS.

Dalam kasus ini, cara menegur KEN dan NS yang arogan menjadi perkara dan akhirnya berujung maut.

Hasil penyidikan aparat, Wahyu mengaku bosnya sering memaki dan memperlakukannya secara tidak pantas.

 

Kata-kata kotor terlontar begitu saja. Bahkan Wahyu pernah sampai ditampar.

Aparat juga mendapati keterangan bahwa Wahyu sampai ditujuk-tunjuk menggunakan kaki oleh majikannya.

Rasa sakit hati dan terhina itulah yang melatari motif Wahyu menghabisi nyawa mantan bosnya, meskipun terdapat rentang waktu empat hari sejak pemecatan dan waktu kejadian.
“Motif pelaku, pelaku sakit hati karena sering dikata-katai dengan kata-kata kotor dengan perbuatan-perbuatan yang menurut pelaku itu sangat menghina dirinya,” kata Iman.

Baca juga:   Pesawat Berbahanbaku Kayu, Ini 5 Fakta Pesawat Perang Dunia I

Kronologi

Kasat Reskrim Polres Tangsel, AKP Angga Surya Saputra, mengungkapkan, Wahyu sudah merencanakan aksinya.

Kronologi pembunuhan bermula pada Jumat (12/3/2021) malam, Wahyu berangkat menggunakan sepeda motor dari kediamannya di bilangan Legok, Kabupaten Tangerang, ke rumah korban yang tidak lain adalah bekas tempatnya bekerja.

 

“Karena tersangka (pernah) bekerja di rumah korban jadi sudah tahu kondisi rumah,” kata Angga.

Saat itu Wahyu sampai sekira pukul 22.00 WIB, kondisi rumah sudah terkunci.

“Kemudian memanjat steger untuk renovasi dan tiba dilantai dua karena dia tahu pintu lantai dua itu tidak pernah dikunci,” jelas Angga.

 

Sampai di dalam rumah, Wahyu membutuhkan waktu sekira lima menit memantau situasi.

Wahyu mendapati pasangan suami istri bekas majikannya itu belum tidur.

gadis-20-tahun-otak-pembunuhan-suyono-7-remaja-eksekutor-beraksi-setelah-terpengaruh-hoaks
Setelah masuk kamar di lantai dasar, Wahyu turun dan mendapatkan kapak tergeletak.

“Ketika turun melihat sebuah kapak, kapak tersebut kemudian ia bawa diselipkan di pinggang,” kata Angga.

Lantas Wahyu mengetuk pintu utama lantai dasar memancing korban keluar. Berjalan sesuai rencana, NS keluar kamar.

Baca juga:   Siap Gelar Operasi Pekat Samrat 2018, Polres Minahasa Apel Gelar Pasukan

 

“NS WNI keluar dari kamar dan sebelum tiba di pintu utama kemudian diayunkanlah kapak ke dagu sampai ke leher korban,” jelas Angga.

NS dibacok beberapa kali hingga berlari mengarah ke kamar.

Mendengar keributan berdarah itu, KEN suami NS terbangun.

Saat pria Jerman itu membuka mata, sabetan kapak menyayat lehernya. Seketika itu pula nyawa KEN habis di tangan Wahyu.

“Untuk korban KEN meninggal di lokasi, sementara korban NS meninggal saat perawatan di rumah sakit,” pungkas Angga.

Melihat dua mantan majikannya terkapar bersimbah darah, Wahyu lekas meninggalkan lokasi.

 

Saat akan keluar, ia berpapasan dengan seorang asisten rumah tangga yang belum menyadari peristiwa pembunuhan itu.

Berkelit, Wahyu hanya meladeni sekedarnya dan kembali melanjutkan pelariannya.

Keterangan kunci dari asisten rumah tangga itu yang menjadi kunci aparat menangkap Wahyu.

Wahyu disangka pasal 340 KUHPidana tentang pembunuhan berencana dan pasal 365 KUHPidana tentang pencurian dengan kekerasan hingga terancam hukuman maksimal penjara seumur hidup.

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Pembunuhan Sadis Pasutri di BSD Serpong, Dendam Kesumat Kuli Pada Majikan Bule Arogan

https://jakarta.tribunnews.com/2021/03/15/pembunuhan-sadis-pasutri-di-bsd-serpong-dendam-kesumat-kuli-pada-majikan-bule-arogan?page=4.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *