Pemuda Papua Sepakat Tolak Aksi yang Ingin Memisahkan Diri dari Indonesia

oleh -189 Dilihat
Aksi solidaritas pemuda Melanesia untuk Papua.

JAKARTA – Ratusan massa mengatasnamakan Komite Nasional Pemuda dan Mahasiswa Melanesia menggelar aksi damai dan doa bersama untuk perdamaian Papua di depan Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (30/8/2019).

Aksi tersebut sebagai bentuk solidaritas untuk perdamaian di tanah Papua. Termasuk melawan upaya memisahkan Papua dari Indonesia dengan cara referendum.

Korlap Aksi Priskolin Mare mengatakan, aksi yang dilakukannya itu sebagai bentuk solidaritas untuk perdamaian di Tanah Papua.

Komite Nasional Pemuda dan Mahasiswa Melanesia tolak referendum.
Komite Nasional Pemuda dan Mahasiswa Melanesia tolak referendum.

“Aksi Solidaritas tersebut sebagai bentuk kepedulian dan memberikan semangat kepada saudara di Papua untuk terus menjaga persatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Damai Papua, damai Indonesiaku,” kata Prisko.

Prisko yang bersama ratusan massa mengenakan pakaian adat Papua itu juga menyerukan aksi tagar #KitaCintaPapua dan #KitaMerahPutih Bukan Bintang Kejora sebagai bentuk ajakan kepada masyarakat Papua untuk tidak terprovokasi pihak asing yang sengaja memecah belah persatuan.

“Mari bersama-sama bergandengan tangan untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Kita semua bersaudara,” ucap dia.

Pihaknya juga menolak keras berkibarnya bendera Bintang Kejora di Bumi Indonesia maupun bumi Cenderawasih.

“Kami menolak berbagai aksi unjuk rasa bernuansa separatis. Tolak berkibarnya bendera bintang kejora di Indonesia,” pungkasnya.

Sumber/ Merahputih.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.