Pasca Pemboman di Sri Lanka, Umat Muslim Berbondong-bondong Kunjungi Gereja

oleh -6 views
Komunitas muslim ke gereja di Sri Lanka.

Kolombo, – Pada Minggu (21/4/2019) sebuah peristiwa memilukan menimpa Sri Lanka, di mana sebuah insiden pemboman menimpa di beberapa lokasi.

Dalam insiden tersebut, ratusan orang menjadi korban dan kini beberapa lokasi yang terkena dampak ledakan terlihat hancur.

Kabar mengenai pemboman ini dengan cepat menyebar ke seluruh dunia, dan menjadi insiden kemanusian memlukan kedua usai penembakan di Christchurch.

Menurut World of Buzz pada Senin (29/4/2019), beberapa orang yang berempati atas tragedi mematikan itu, dengan menunjukkan aksi dan dukungan mereka.

Dampak masiv yang ditunjukkan dalam insiden itu telah memicu aksi kemanusian untuk berbagi solidaritas.

Salah satunya adalah kelompok muslim dari Malaysia yang mengunjungi gereja, kuil Hindu, dan sebuah Kuil Budha, untuk melakukan aksi solidaritas.

22 anggota LSM Global Unity Network, mengunjungi Kuil Sri Maha Kaliamman, KgKasipillay, Gereja St Joseph dan Kuil Buddha Sri Jayanti, Sentul untuk aksi solidaritas, atas insiden di Kolombo.

Baca juga:   Singapura Negara Asia Tenggara Pertama yang Jatukan Sanksi Kepada Rusia

Menurut Presiden LSM itu, Shah Kirit Kakulal Govindji mengatakan :

Mereka juga foto bersama di dalam gereja.
Mereka juga foto bersama di dalam gereja.

Di Christshurch, ketika muslim dibunuh oleh non-muslim, mereka menunjukkan solidaritas mereka kepada kami,” katanya.

Menyusul insiden Kolombo, ketika orang non-muslim terbunuh, kami sebagai muslim juga harus menunjukkan solidaritas kepada semua orang,” tambahnya.

Itu berarti bahwa kami yang menunjukkan belas kasih dalam solidaritas ketika muslim terbunuh, bahkan jika hanya satu non-muslim yang terbunuh, kita tetap harus menunjukkan perhatian,” terangnya.

Kita harus adil pada semua orang,” lanjutnya.

Mereka melakukan sesi dialog dengan pastor gereja.
Mereka melakukan sesi dialog dengan pastor gereja.

Selain mengunjungi tempat-tempat suci, tim tersebut juga berpartisipasi dalam sesi dialog dengan pastor paroki di St Joseph, Pastor George Packiasamy.

Shah Krit menyebutkan bahwa mereka keempat kalinya mengunjungi gereja, dia mencatat bahwa mereka (kelompok) yang memiliki hubungan baik dengan gereja.

Saat mengunjungi gereja dan tempat ibadah lainnya, para anggota LSM juga disuguhi dengan makanan halal di gereja juga makan siang di kuil Buddha.

Baca juga:   HUT ke-188 Pekabaran Injil dan Pendidikan Kristen GMIM dan HUT ke 85 GMIM Bersinode Digelar di Mitra

Menurut Krit, LSM-nya telah terlibat dalam kerja antaragama selama 20 tahun, dalam upaya mengekspos solidaritas umat muslim Malaysia ke negara lain.

Malaysia adalah negara multir-ras, dan multi-agama, jadi sangat penting untuk bisa memahami satu sama lain,” kata Krit.

Sumber/ Intisari-online.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.