Kehidupan Primitif Suku Asli Amazon Terungkap Lewat Foto-foto Ini, Sungguh Menakjubkan

oleh -80 views
Anak-anak suku Awa, suku yang hampir punah di pedalaman hutan Amazon.

Aneh-Unik – Suku-suku penghuni Hutan Amazon kerap menjadi perhatian, baik para peneliti maupun masyarakat umum.

Hal ini disebabkan oleh kehidupan mereka yang hanya mengikuti pola kehidupan leluluh mereka, hampir tak bersentuhan dengan dunia modern

Maka, jika ada fotografer berhasil merekam aktivitas mereka, banyak yang sangat tertarik untuk melihat hasilnya.

Apalagi, banyak yang menduga bahwa Hutan Amazon yang menjadi rumah para suku asli tersebut terancam rusak bahkan rusak oleh aktivitas manusia.

Berburu menggunakan panah dan busur hingga mengumpulkan madu, foto-foto menakjubkan ini menggambarkan kehidupan tradisional yang dijalani oleh salah satu suku pedalaman yang paling terancam punah.

Suku Awa, atau yang juga dikenal dengan nama Guaja, merupakan kelompok pemburu-pengumpul yang bertahan hidup di pedalaman hutan hujan Amazon.

Potret bagaimana suku Awa hidup berdampingan dengan alam.
Potret bagaimana suku Awa hidup berdampingan dengan alam.
Anggota suku Awa merupakan kelompok pemburu-pengumpul.
Anggota suku Awa merupakan kelompok pemburu-pengumpul.
Potret suku Awa yang berdampingan dengan alam.
Potret suku Awa yang berdampingan dengan alam.
Anggota suku Awa menyiapkan makanan mereka.
Anggota suku Awa menyiapkan makanan mereka.

Hanya ada 600 dari mereka yang tersisa. Seratus di antaranya benar-benar belum pernah melakukan kontak dengan dunia luar.

Baca juga:   Punya Tinggi Badan 2,2 Meter, Pria Asal Kaltim Ini Jadi Viral

Anggota suku ini hidup selaras dengan lingkungan sekitarnya. Namun, keberadaan suku Awa terancam oleh beberapa pabrik dan komplotannya yang berusaha menebang pohon-pohon di tanah mereka.

Gambar-gambar yang diambil oleh National Geographic ini menunjukkan bagaimana suku Awa hidup dengan rendah hati di antara alam.

Mereka membersihkan diri di aliran sungai, memakan hasil buruannya sendiri – seperti rusa atau armadillo, mengenakan ‘pakaian’ dari kulit hewan dan tidak tersentuh dunia modern atau teknologi sama sekali.

Anak-anak bermain dengan monyet-monyet liar sementara sang ibu menyusui hewan-hewan tersebut hingga mereka tumbuh dewasa.

Para anggota suku Awa menghabiskan waktu di hutan Amazon.
Para anggota suku Awa menghabiskan waktu di hutan Amazon.
Potret seorang anak dari suku Awa dengan monyet di kepalanya.
Potret seorang anak dari suku Awa dengan monyet di kepalanya.
Suku Awa
Suku Awa

Perjuangan suku pedalaman ini untuk bertahan hidup, dimulai ketika mereka didorong ke ambang kepunahan oleh kolonial Eropa yang berbondong-bondong datang ke Brasil pada abad ke-16.

Sejak saat itu, para petani dan peternak berusaha untuk merampas lahan suku Awa untuk ditanami berbagai tumbuhan.

Kini, para penebang liar dan penambang emas pun tergoda menghasilkan uang dari Amazon.

Baca juga:   Menganggap Harta Bisa Dibawa Mati, Pejabat Luar Negeri Ini Dikubur dengan Uang

Laporan dari National Geographic menyatakan bahwa pergerakan suku asli Amazon ini hanya terbatas pada inti hutan.

Beberapa anggota suku Awa sudah memberanikan diri untuk keluar dari hutan dan pindah ke desa-desa modern yang lebih aman di dekatnya.

Mereka kemudian menjalani gaya hidup yang lebih menetap dan kini bertindak sebagai penghubung antara sukunya dengan orang luar.

Pemerintah Brasil telah berupaya untuk melindungi dan melestarikan suku-suku terasing di Amazon.

Pada 1982, mereka menerima pinjaman 900 juta dollar AS dari Bank Dunia dan Uni Eropa terkait program tersebut.

Sayangnya, hingga kini, masih banyak anggota suku yang dibunuh oleh masyarakat tanpa adanya intervensi pemerintah. Jika dibiarkan, suku Awa bisa benar-benar punah.

Sumber/ Intisari-Online.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.