Surat Pilu Yua, Gadis Cilik Berusia 5 Tahun yang Disiksa Sang Ayah Tiri Sampai Mati

oleh -6 views
Yua - apartemen di mana jasad Yua ditemukan.

Yua, gadis kecil asal Jepang yang meninggal karena disiksa oleh ayah tirinya!

Internasional – Setiap anak tentunya membutuhkan kasih sayang dan cinta dari orang tuanya.

Mereka membutuhkan tempat yang nyaman untuk bisa berbagi kasih dengan orang-orang yang mereka sayangi dan menyayangi mereka.

Namun hal ini tidak berlaku bagi Yua, seorang gadis kecil yang baru berusia 5 tahun.

Yua, bocah asal Jepang itu tidak mendapatkan hal itu di masa kecilnya, ia justru mengalami hal yang sangat bertolak belakang dengan apa yang seharusnya ia dapatkan.

Melansir dari laman Mirror diceritakan Yua ditemukan tak bernyawa oleh seorang detektif, di sebuah apartemen yang berada di Tokyo, Jepang, pada 2 Maret 2019 lalu.

Saat ditemukan, jasad Yua terlihat sangat memprihatinkan.

Tubuhnya sangat kecil, disebutkan berat badannya hanya 9 kg saja.

Lebih mirisnya lagi, ada begitu banyak memar di bagian kaki dan kepalanya.

Baca juga:   VAP : KBPP Polri Jadilah Teladan Bagi Masyarakat

Bersamaan dengan ditemukan jasad Yua, terdapat beberapa lembar surat yang merupakan tulisan tangan Yua.

Dalam surat tersebut Yua mengungkapkan perilaku ‘disiplin’ yang mengerikan yang telah ia alami selama hidupnya.

Dalam surat itu Yua menuliskan permohonan maaf kepada kedua orang tuanya.

Begini isi surat yang ditulis Yua :

Please, please, please forgive me (Tolong, tolong, tolong maafkan aku)

I will make sure I can do more things tomorrow than today without Daddy and Mummy needing to tell me what to do.

(Aku berjanji aku akan melakukan banyak hal dari hari ini tanpa ayah dan ibu memberitahu apa yang harus aku lakukan)

Really, I will never repeat the same things

(Sungguh, aku tidak akan mengulangi hal yang sama)

Forgive me. I will correct what I was unable to do yesterday and what I have done every day.

(Maafkan aku. Aku akan memperbaiki kesalahan saya kemarin dan yang telah saya lakukan setiap hari)

I am sorry that I played so much like a fool. I will stop doing a foolish thing like playing.

(Aku menyesal karena sering bermain seperti orang bodoh. Aku akan berhenti melakukan hal bodoh seperti bermain)

I will never ever do that. I promise.

(Aku tidak akan pernah melakukan itu (bermain). Aku janji).

Setelah kematian Yua, ayah tirinya, Yudai dan ibunya ditangkap karena dicurigai telah melakukan kekerasan terhadap anak kecil.

Baca juga:   68 Tersangka Teroris yang Mau Ganggu 22 Mei Telah Dibekuk Densus

Mereka juga ditangkap karena meninggalkan tanggung jawab mereka sebagai orang tua, dan menyebabkan Yua kecil meninggal dunia.

Sebelum keluarga Yua pindah ke Tokyo, Yua pernah dititipkan di sebuah pusat kesejahteraan.

Saat ingin pindah ke Tokyo, ayah tirinya menjemput Yua di pusat kesejahteraan.

Dengan frontal, ayah tirinya mengungkapkan pada seorang staf di pusat kesejahteraan apa alasannya selalu memukul Yua.

Ia mengatakan “istriku dan ibunya terlalu memanjakan Yua, jadi aku memukulnya untuk mendisiplinkannya.”

Sumber/ Grid.ID

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.