Rusia: Wilayah Suriah Utara Harus di Bawah Kendali Rezim

oleh -115 Dilihat
"zona aman" di wilayah Suriah utara dengan di bawah kendali Turki.

MOSKWA, – Rusia turut menanggapi rencana Ankara dan Washington yang ingin membentuk “zona aman” di wilayah Suriah utara dengan di bawah kendali Turki.

Disampaikan Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, kawasan Suriah utara harus kembali berada di bawah kendali rezim pemerintah. Menurutnya, hal tersebut merupakan solusi terbaik.

“Kami yakin bahwa solusi terbaik dan satu-satunya yakni pengalihan wilayah-wilayah ini kembali di bawah kendali pemerintah Suriah, bersama pasukan keamanan dan struktur pemerintahan Suriah,” ujar Lavrov, Rabu (16/1/2019).

Sebelumnya, pada Selasa (15/1/2019), Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan akan menjadikan wilayah Suriah utara sebagai zona aman, sesuai dengan usulan Presiden AS Donald Trump.

Zona aman yang akan mencakup kawasan sejauh 32 kilometer dari perbatasan itu rencananya akan berada di bawah kendali Turki.

Namun rencana tersebut mendapat penolakan dari kaum Kurdi Suriah, yang menguasai sebagian besar wilayah perbatasan utara negara itu.

Mereka menolak gagasan itu karena khawatir akan serangan dari Ankara jika wilayah tersebut berada di bawah kendali Turki.

Sementara Rusia, yang merupakan sekutu kuat dan pendukung lama Presiden Bashar al-Asaad, menilai masa depan kaum Kurdi di negara itu akan dapat lebih terjamin jika berada di bawah kendali rezim penguasa.

“Kami menyambut baik dan mendukung hubungan yang kini telah dimulai antara perwakilan Kurdi dengan otoritas Suriah.”

“Sehingga mereka dapat kembali ke kehidupan mereka di bawah satu pemerintahan dan tanpa campur tangan dari pihak asing,” kata Lavrov, seperti dilansir AFP.

Lavrov melihat telah ada kemajuan dalam penyelesaian konflik tujuh tahun di Suriah, serta fokus kepada Idlib, provinsi di barat laut yang kini berada di bawah kendali kelompok jihadis yang didominasi bekas afiliasi Al-Qaeda Suriah.

“Penyelesaian di Suriah sedang mengalami kemajuan, meskipun tentu saja lebih lambat dari yang kita harapkan,” ujar Lavrov.

“Kini pertempuran melawan terorisme harus diselesaikan. Sekarang sarang utama terorisme di Suriah adalah Idlib,” tambahnya.

Sumber: kompas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.