Minum Air Terlalu Banyak Ternyata Berbahaya, Ini 9 Tanda Orang Keracunan Air

oleh
Ilustrasi minum air.

SulutAktual.com — Hidrasi merupakan salah satu hal penting bagi tubuh manusia. Untuk itu, minum air yang cukup adalah prioritas utama bagi siapa pun.

Meski begitu, over-hydrated atau terlalu banyak minum juga tidak dianjurkan. Berbagai penelitian menunjukkan minum terlalu banyak air bisa membahayakan tubuh manusia.

Efek membahayakan tubuh tersebut disebut dengan keracunan air. Dampak yang muncul bisa mual, muntah, pingsan, koma, hingga kematian.

Namun, bagaimanakah tanda seseorang sudah kelebihan minum air? Dilansir dari Insider, berikut 9 tanda orang kelebihan minum air.

1. Minum Ketika Tidak Haus

Para ahli percaya bahwa rasa haus adalah sinyal tubuh untuk memberi tahu kapan harus minum. Menenggak banyak air ketika tidak haus bisa membuat overhidrasi bagi tubuh.

Akibatnya, terjadi ketidakseimbangan elektrolit dalam tubuh. Elektrolit seperti kalium, natrium, dan magnesium membantu mengatur banyak hal dari ginjal hingga fungsi jantung.

Jika Anda memiliki aktivitas fisik yang berat atau sering bekerja di luar ruangan, biarkan tubuh Anda memberitahu kapan harus minum.

Baca juga:   Olly: Hakeswa 2018 Jadi Momentum Tingkatkan Pelayanan Kesehatan Jiwa Masyarakat Sulut

2. Urine Berwarna Bening

Jika urine berwarna keruh berarti bahwa Anda sedang mengalami dehidrasi, maka urine yang benar-benar bening juga menunjukkan hal sebaliknya.

Menurut Healthline, urine tidak berwarna sama sekali mungkin berarti bahwa Anda terlalu banyak minum. Sedangkan urine yang menunjukkan tingkat hidrasi tepat adalah berwarna kuning pucat atau seperti perasan lemon.

3. Sering Terbangun untuk Buang Air Kecil

Jika sering terbangun tengah malam untuk berkemih, mungkin itu waktunya Anda mengurangi jumlah air minum. Meski begitu, kadang ada kondisi lain untuk fenomena ini seperti infeksi saluran kemih, diabetes, masalah prostat, dan lain sebagainya.

Melansir Medical New Today, kebanyakan orang buang air kecil enam hingga tujuh kali setiap 24 jam. Artinya, jika Anda buang air kecil lebih dari itu mungkin waktunya mengurangi asupan air Anda.

4. Pembengkakan

Salah satu tanda ketidakseimbangan elektrolit dalam tubuh adalah pembengkakan sel. Biasanya bagian tubuh yang terlihat bengkak adalah kaki, tangan, atau bibir.

Baca juga:   Umboh: 25 Peserta Pelatihan Perawatan Luka Sesuai Standar Kemenkes

Dalam beberapa kasus, sel-sel di jaringan wajah bisa terlihat bengkak jika Anda terlalu banyak minum.

5. Sakit Kepala

Seperti yang sudah dijelaskan, minum terlalu banyak air bisa menyebabkan ketidakseimbangan natrium dalam darah. Akibatnya, terjadi pembengkakan sel tubuh, salah satunya sel otak.

Ketika membengkak, kemungkinan otak akan menekan ke arah tengkorak. Efek yang dirasakan biasanya adalah pusing yang berkepanjangan dengan rasa berdenyut.

Dalam kasus ekstrem, pembengkakan sel otak ini bisa menyebabkan kerusakan permanen yang tidak bisa diperbaiki.

6. Mual dan Muntah

Overhidrasi bisa menyebabkan berbagai efek bagi tubuh, di antaranya sakit perut, mual, dan muntah.

Dalam jurnal Militer Medicine pada 2001. Dalam laporannya, para peneliti mengamati data dari pihak militer AS untuk mengidentifikasi kasus hiponatremia selama 1996 hingga 1997.
Hasilnya, 17 kasus terjadi terkait kebiasaan para siswa militer AS yang menenggak 2 liter air per jam setelah melalui pelatihan yang berat. Mereka mengalami muntah dan tegang.

Baca juga:   Ini Alasan Pasien Cuci Darah tak Lagi Ditanggung BPJS

7. Otot Terasa Lemah

Mengutip Mayo Clinic, minum air terlalu banyak dapat menyebabkan kelemahan otot, kejang, dan kram. Gejala itu timbul ketika natrium dalam darah menjadi encer.

Jika bagian tubuh Anda terasa gemetar tanpa alasan yang jelas, bisa jadi itu karena terlalu banyak minum sehingga kekurangan elektrolit vital.

8. Merasa Lelah

Sudah tidur cukup tapi masih merasa lelah? Mungkin itu dampak dari asupan air dalam tubuh Anda terlalu banyak.

Menurut Mayo Clinic, minum terlalu banyak air bisa menyebabkan hilangnya energi, rasa kantuk, dan rasa lelah yang konstan akibat ketidakseimbangan elektrolit tubuh.

9. Kebingungan

Salah satu tanda keracunan air atau overhidrasi adalah perasaan kebingungan atau disorientasi. Ini terkait erat dengan turunnya elektrolit seperti natrium di dalam tubuh.

Jika asupan air tubuh terus berlebihan, gejala mungkin berlanjut hingga menimbulkan kejang.

(sumber: KOMPAS.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *