Jenazah dari Perairan Karawang Telah Terkumpul 184 Kantong

oleh
Keluarga penumpang Lion Air PK-LQP di KRI Banda Aceh 593 melaksanakan doa bersama dan tabur bunga di lokasi jatuhnya pesawat di sekitar perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, Selasa (6/11/2018).(foto: KOMPAS.com)

JAKARTA — Tim SAR Gabungan telah membawa 184 kantong jenazah berisi bagian tubuh korban jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di Tanjung Karawang, Jawa Barat, hingga Selasa (6/11/2018) petang.

Deputi Bidang Operasi dan Kesiapsiagaan Badan SAR Nasional Mayor Jenderal Nugroho Budi Wuryanto mengatakan, hari ini terdapat 20 kantong jenazah yang dibawa dari lokasi jatuhnya pesawat itu di perairan Karawang.

“Hari ini 20 kantong jenazah yang kami dapatkan. Nanti kami akan serahkan ke DVI,” kata Nugroho di Dermaga JICT 2 Pelabuhan Tanjung Priok, Selasa petang.

Sebanyak 20 kantong jenazah itu tiba di Dermaga JICT 2 dengan Kapal RIB 01 Jakarta pada pukul 17.00 WIB.

Nugroho memastikan, kapal itu merupakan satu-satunya kapal yang membawa kantong jenazah dari perairan Karawang hari ini.

“Total secara keseluruhan 184 yang di sana sudah tidak ada lagi. Bagian pesawat yang sudah ada tadi, tapi belum sampai di sini,” ujar Nugroho.

Baca juga:   KSAL : Bukan Human Error Atau Mati Listrik, Dugaan Awal Penyebab Tenggelamnya KRI Nanggala-402

Sebanyak 20 kantong jenazah itu rencananya akan dibawa ke RS Polri untuk diidentifikasi. Hingga Senin malam kemarin, sudah ada 27 korban yang teridentifikasi.

Pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di Tanjung Karawang, Jawa Barat, Senin pekan lalu. Pesawat itu mengangkut 181 penumpang dan 8 awak. Semua penumpang dan awak diduga tewas dalam kecelakaan itu.

(sumber: KOMPAS.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *