Bitung Terima Kunjungan Bank Dunia

oleh

BITUNG, SULUTAKTUAL РKunjungan dari Bank Dunia, Pemetaan Permasalahan dan Kapasitas PDAM dalm Rangka Penyiapan National Urban Water Supply Program (NUWAS). Selasa 22/3. Yang bertempat di Ruang Kerja Sekretaris Kota Bitung. Tim Kunjungan Kerja, William W Selaku Satuan Kerja (SatKer) Sistem Perusahan Air Minum (SPAM), Irma Magdalena Setiono Water and Sanitation Specialist WB, Evarist B. Legal Counsel World Bank. Yang diterima langsung Asisten II ibu Salma Hasim di dampingi Direktur Utama Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Bitung Hengky Sampouw, SE, ME. dan dihadiri jajaran SKPD terkait.

Kunjungan Kerja ini bertujuan untuk pencapaian target 100-0-100 sektor air minum, Pemerintah bekerjasama dengan Bank Dunia sedang mengembangkan Platform Program dan mekanisme baru untuk penerusan Hibah/Pinjaman kepada Pemerintah Daerah untuk pengembangan sektor air minum, khususnya di perkotaan melalui NUWAS. Salah satu kegiatan penyiapan yang akan dilakukan adalah Pemetaan Permasalahan serta Kapasitas PDAM dan Pemerintah Daerah dalam penyediaan air minum dengan melakukan kunjungan kerja ke beberapa kota. Hasil kunjungan kali ini akan menjadi masukan bagi penyusunan program NUWAS, yang diharapkan akan berjalan efektif pada tahun 2017.

Baca juga:   Percepat Memulihan Sektor Pariwisata, Pemkot Bitung Vaksin 500 Pelaku Usaha Wisata

Dalam kesempatan Salma Hasim memaparkan “Air merupakan salah satu unsur paling penting bagi kehidupan manusia. Kebutuhan air dari waktu ke waktu mengalami peningkatan baik dalam penyediaan, kuantitas dan kualitasnya. Hal ini berkaitan dengan jumlah penduduk yang semakin meningkat setiap tahunnya sehingga permintaan akan air juga mengalami peningkatan.”ujarnya.

Selaku Dirut PDAM, Hengki mengatakan “bahwa sebagai salah satu badan pengelola air bersih di Kota Bitung, berusaha untuk mengelola sumber air yang ada dan memberi pelayanan air bersih kepada masyarakat yang sesuai dengan persyaratan kesehatan.” Tambahan, “Besar kecilnya jumlah pemakaian air dipengaruhi oleh harga air, tingkat pendapatan, tingkat pendidikan dan jumlah anggota keluarga. Optimalisasi pendapatan air bersih dapat dicapai dengan penetapan strategi peningkatan pelayanan dan upaya penanggulangan kebocoran. Di samping itu, diperlukan dukungan pemerintah daerah melalui kebijakan dan peraturan-peraturan yang dapat menguatkan posisi PDAM Bitung sebagai penyedia jasa pelayanan umum.”(humaspemkotbitung/agl)

Baca juga:   Pasir Emas Tanpa Ijin Masuk di Pelabuhan Bitung, TPB Investigasi Perusahan Ekspedisi SPILL

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *